Mengenal Orang orang terdekat Nabi Muhammad Shollallohu Alaihi Wasallam

    Author: Ittihad Tihad Genre: »
    Rating



    Budak-budak Nabi Muhammad saw. yang Dimerdekakan

    Zaid bin Haritsah. Beliau memerdekakannya. Dan puteranya, yaitu Usamah. Tsauban. Abu Kabsyah. Sulaim (yang turut serta di peperangan Badar). Ia dimerdekakan beliau. Ia meninggal dunia saat pemerintahan Khalifah Umar. Unaisah juga dimerdekakan beliau. Syaqran (yang bernama Shaleh). Konon dikatakan bahwa dia adalah budak yang diwarisi beliau dari ayahanda. Ada pula yang mengatakan bahwa ia (Syaqran) adalah budak yang dibeli oleh Abdurrahman bin Auf dan dimerdekakannya. Rabah al-Aswad an-Naubi. Dia orang yang (bertugas) memberi izin (seseorang) masuk kepada beliau manakala beliau tengah menyendiri. Dialah yang memberi izin Umar bin Khatthab menemui beliau. Ia dimerdekakan beliau. Yasar ar-Rai an-Naubi (ia dibunuh oleh Araniyun). Abu Rafi’ yang telah masuk Islam (budak yang dihadiahkan oleh Abbas untuk beliau). Ia dimerdekakan beliau ketika ia memberikan berita gembira akan keislaman Abbas. Beliau menikahkannya dengan Salma (seorang budak wanita beliau yang dimerdekakan) dan melahirkan Ubaidullah.
    Abu Muwaihibah juga budak beliau yang dimerdekakan. Fadlalah (yang meninggal di Syam). Rafi’ (budak Said bin Ash) dimerdekakan beliau. Mid’am (ia hadiah untuk beliau dari Rifa’ah al-Judzami) terbunuh di Wadil Qura. Kirkirah (hadiah untuk beliau dari Haudzah bin Ali) dan beliau memerdekakannya. Zaid (kakek Bilal bin Yasar). Ubaid. Thohman. Ma’bur al-Qibty (hadiah dari Muqaiqis). Waqid. Abu Waqid. Hisyam. Abu Dlamrah (dari rampasan perang dan beliau memerdekakannya). Hunain. Abu Atsib (namanya Ahmar)). Abu Ubaid. Safinah (dulunya budak milik Ummu Salamah). Ummu Salamah menetapkan syarat bagi (kemerdekaan)nya, yaitu selalu melayani Nabi saw. sepanjang hayat. Ia berkata kepada Ummu Salamah, “Seaindainya engkau tidak menetapkan syarat atas apa yang engkau akan berpisah dan meninggalkannya.” Dulu ia bernama Rabah. Ada juga yang mengatakan, bernama Mihran. Abu Hind dan dimerdekakan oleh beliau. Anjasyah al-Hadi. Abu Lubanah. Para ulama menyebutkan lebih banyak dari nama-nama tersebut.
    Dari kalangan wanita ada Salma (Ummu Rafi’, isteri Abu Rafi’). Beliau mewarisinya dari sang ayahanda. Mariyah. Raihanah. Qaishar (saudara perempuan Mariyah). Maimunah binti Saad. Hadrah. Radwa.
    Ibnul Jauzi berkata, “Budak laki-laki Nabi saw. adalah 43, sedang budak wanita beliau adalah 11 orang. Semoga Allah meridlai mereka semua. Ketahuilah bahwa para budak-budak itu tidaklah berada satu waktu dengan Nabi saw., namun, berada dalam kurun waktu yang berbeda-beda. Syeikh Shiddiq Hasan Khan dalam syarah (komentar)nya atas kitab Bulughul Maram menuturkan, “Sesungguhnya Baginda Nabi saw. memerdekakan 63 orang (sama dengan bilangan usia beliau).”  

    Para Pelayan dan Petugas Khusus Nabi saw.

    Anas bin Malik. Hindun dan Asma (keduanya putera-puteri dari Haritsah). Rabih bin Kaab al-Aslami. Abdullah bin Mas’ud. Uqbah bin Amir. Bilal. Saad (budak milik Abu Bakar). Makhramah bin Abi an-Najasyi. Kabir bin Syaddakh. Al-Laitsi. Abu Dzar al-Ghifari. Aiman bin Ummu Aiman. Asla’ bin Syarik. Muhajir (budak Ummu Salamah). Nuaim bin Rabiah al-Aslami. Abul Hamra (Hilal bin Harits). Abus Samah yang aslinya bernama Iyad.
    Dari kalangan wanita adalah Barakah (Ummu Aiman al-Habasyiyah) ibunda sahabat Usamah bin Zaid. Khaulah (nenek Hafsh). Salma (Ummu Rafi’, isteri Abu Rafi’). Maimunah binti Saad (Ummu Iyasy), budak dari Ruqayyah puteri Baginda Nabi saw.
    Sahabat yang bertugas menjadi juru pukul di hadapan beliau adalah Ali bin Abi Thalib, Zubair bin Awwam, Miqdad bin Amr, Muhammad bin Salamah, Ashim bin Tsabit, dan Dlahhaq bin Sufyan. Qais bin Saad bin Ubadah (bertugas) di depan beliau tak ubahnya seperti komandan kepolisian. Bilal mengurus tugas-tugas kerumahtanggaan. Muaiqib bin Abu Fatimah ad-Dausi bertugas mengurus cincin beliau. Ibnu Mas’ud melayani siwak, sandal, dan air untuk beliau bersuci. Abu Rafi’ (nama aslinya adalah Aslam) mengatur muatan yang dibawa sewaktu bepergian. Uqbah bin Amir al-Juhani bertugas menyiapkan dan menuntun bagal beliau dalam perjalanan. Sementara Aslam bin Syarik bin Auf bertugas menyiapkan unta. Ia bertugas menaikkan dan menurunkan pelana unta.
    Khalid bin Yasar bin Auf al-Ghifari mengurus unta beliau bersama dengan Hassan al-Aslami dan Najiyah binti Jundub al-Aslami. Dzar bin Abu Dzar al-Ghifari bertugas menggembala kuda atau unta (ternak) beliau di hutan. Bara’ bin Malik bertugas mendendang lagu di kalangan kaum laki-laki. Sementara Anjasyah bertugas mendendang lagu di kalangan perempuan. Dlahhak bin Sufyan bin Ka’ab bertugas mengawal Rasulullah saw. dengan pedangnya. Dia hero yang mampu menghadapi 100 penunggang kedua sendirian. Abdurrahman bin Auf adalah kepercayaan Rasulullah saw. atas ister-isteri beliau. Ketika isteri-isteri beliau hendak berhaji, mereka naik tandu di atas punggung unta (sekedup), seraya mereka memakai jubah warna kehitam-hitaman, maka di depan mereka adalah Abdurrahman bin Auf, sedang di belakang mereka adalah Utsman bin Affan. Keduanya tidak membiarkan satu orang pun mendekat isteri-isteri beliau itu. Abu Bakar ra. bertugas mengajar para delegasi sendirian, dan kadangkala dengan menyuruh seseorang, mengajar para delegasi itu bagaimana mereka harus memberi penghormatan kepada Nabi saw., bagaimana mereka menghaturkan salam kepada beliau, dan bagaimana mereka duduk di depan beliau, sebagaimana hal itu dituturkan oleh Ibnu Ishaq berkaitan dengan kisah delegasi Tsaqif, “Dan sesungguhnya Abu Bakar keluar menemui mereka seraya mengajari mereka hal itu.” Rasul juga mengangkat seorang anak kecil Yahudi menjadi pelayan urusan kerumahtanggaan. Beliau menawarkan agama Islam kepadanya, dia lalu masuk Islam, kemudian meninggal dunia setelah itu.
    Beliau tampak juga menangani sesuatu sendiri, tidak menyerahkan pada orang lain, seperti (urusan) bersedekah dan berwudlu malam hari. Ibnu Saad meriwayatkan dari Ziyad (budak Iyasy bin Abu Rabiah). Katanya, “Ada dua perkara yang tidak diserahkan oleh Rasulullah saw. kepada orang lain, yaitu berwudlu ketika bangun tidur di malam hari dan memberi kepada peminta.

    Para Pengawal Nabi saw.

    Sahabat yang mengawal beliau adalah Saad bin Muadz pada perang Badar. Abu Bakar juga mengawal beliau pada waktu itu di arisy (semacam kemah). Dzakwan bin Abdu Qais. Muhammad bin Maslamah di perang Uhud. Zubair di perang Khandak. Abbad bin Bisyir. Saad bin Abi Waqqash. Ayyub (pada perang Khaibar). Bilal (di Wadil Qura). Dan tatkala turun ayat, “Dan Allah memelihara kamu dari (gangguan) manusia,” (Q.S. al-Maidah: 67) beliau meninggalkan pengawalan.

    Duta Nabi saw. kepada Raja-raja

    Amr bin Umayyah ad-Dlamri adalah duta (delegasi) pertama beliau yang diutus kepada raja Najasyi (Ashamah). Makna dari Ashamah sendiri adalah pemberian. Raja Najasyi menarus surat Rasulullah saw. di depan kedua matanya. Dia turun dari ranjang dan duduk di atas tanah. Dia masuk Islam dan meninggal tahun 9 pada masa Nabi saw. masih hidup. Beliau menshalati jenazahnya.
    Dihyah bin Khalifah al-Kalbi diutus beliau kepada kaisar Romawi, yaitu Hiraklius. Dia meyakini nubuwah beliau sekaligus memahami Islam. Namun, Romawi tidak sepandangan dengannya. Dia khawatir akan kekuasaannya. Maka, dia menahan diri (untuk masuk Islam).
    Abdullah bin Hudzafah as-Sahmai diutus beliau kepada Kisra, penguasa Persia. Kisra merobek-robek surat. Beliau lalu bersabda, “Allah akan merobek-robek kerajaannya hancur-lebur.”
    Hathib bin Abi Balta’ah diutus beliau ke Muqauqis. Muqauqis toleran dengan Islam. Dia memberikan hadiah kepada Baginda Nabi saw. Mariyah dan Sirin, bagal berwarna kelabu (Duldul), 1000 dinar, dan dua puluhan pakaian.
    Para pakar sejarah menuturkan bahwa beliau mengutus 6 duta dalam satu haro pada tahun 7, dan masing-masing dari utusan beliau itu tiba-tiba mampu berbicara dengan bahasa kaum yang mereka akan diutus kepadanya.
    Amr bin Ash diutus beliau kepada dua putera Julanda, yaitu Jifar dan Abd, dua raja Oman. Keduanya masuk Islam dan berkenan menyerahkan sedekah dan hukum di antara mereka kepada Amr. Hal itu dilakukan hingga Nabi saw. wafat. Salith bin Amr al-Amiri diutus beliau kepada Hudzah bin Ali, penguasa Yamamah. Ia menghormati Salith dan membalas surat kepada Nabi saw. Di dalam suratnya ia mengatakan, “Alangkah indah dan bagusnya ajaran yang engkau serukan. Akan tetapi, aku adalah penceramah sekaligus pujangga kaumku, maka buatlah hal yang khusus untukku.” Rasulullah saw. enggan dengan permohonannya. Dan sampai akhirnya hayatnya, Hudzah belum memeluk Islam.
    Syuja’ bin Wahab al-Asadi beliau utus kepada Harits bin Syamar al-Ghassani (raja Balqa di wilayah Syam). Dia melemparkan surat, seraya berkata, “Aku akan berjalan menemuinya,” namun dia dihalangi oleh Kaisar.
    Muhajir bin Abu Umayyah al-Makhzumi diutus beliau kepada Harits al-Himyari di Yaman.
    Ala’ bin al-Hadlrami diutus beliau kepada Mundzir bin Sawa (raja Bahrain). Dia lalu masuk Islam.
    Abu Musa al-Asy’ari diutus beliau ke Yaman bersama dengan Muadz bin Jabal. Rakyat dan raja-raja Yaman bergegas menyambut Islam tanpa peperangan.

    Juru Tulis Nabi saw.

    Juru tulis (sekretaris) beliau di antaranya adalah Khalifah Empat, Thalhah bin Ubaidillah, Zubair bin Awwam, Amir bin Fuhairah, Abdullah bin Arqam, Ubay bin Ka’ab, Tsabit bin Qais bin Syammas, Khalid bin Said, Handzalah bin Rabi’, Zaid bin Tsabit, Muawiyah bin Abu Sufyan, Syurahbil bin Hasanah, Ala’ bin al-Hadrami, Khalid bin Walid, Mughirah bin Syu’bah, Abdullah bin Rawahah, dan Hudzaifah bin Yaman. Sedang Muawiyah dan Zaid bin Tsabit adalah juru tulis khusus beliau yang selalu turut menyertai beliau.

    Keajaiban Lahir Nabi saw.

    Abu Nuaim meriwayatkan dari sahabat Ibnu Abbas ra. Ia berkata, “Termasuk di antara pertanda Aminah mengandung Rasulullah saw. adalah bahwasanya setiap ternak milik orang-orang Quraisy pada malam itu bisa berbicara dan mengatakan, “Rasulullah saw. telah dikandung, demi Tuhan Ka’bah. Dia adalah pemimpin dunia dan pelita penghuninya.” Dan tidak tersisa ranjang raja-raja dunia kecuali menjadi terbalik. Binatang-binatang timur sama lari kepada binatang-binatang barat membawa berita gembira. Demikian pula penghuni laut sama membawa berita gembira antara satu dengan lainnya. Di setiap bulan sepanjang beliau berada dalam kandungan, ada seruan di bumi dan di langit, “Bergembiralah. Sungguh telah tiba waktunya kemunculan Abul Qasim saw. yang diberkahi.” Dan seterusnya. Saya mengatakan, “Kisah ini dituturkan oleh al-Hafidz al-Asqalani. Ia berkata, “Sanad kisah ini lemah.”

    Keajaiban Masa Tumbuh Kembang Nabi saw.

    Diriwayatkan oleh al-Baihaqi, ash-Shabuni dalam kitab al-Miatain, al-Khatib dan Ibnu Asakir masing-masing dalam kitab Tarikhnya, Ibnu Tagarbark as-Sayyaq dalam kitab an-Nuthqu al-Mafhum, dari sahabat Abbas bin Abdul Mutthalib. Katanya, “Aku berkata, “Ya Rasulullah, tanda-tanda kenabian engkau mendorong aku masuk pada agama engkau. Aku melihat engkau dalam ayunan ibu tampak berdialog (munaghah) dengan bulan. Engkau menunjuk bulan dengan jari engkau. Begitu engkau tunjuk, bulan itu menjadi miring.” Beliau bersabda, “Sesungguhnya aku dahulu berbicara dengan bulan dan bulan berbicara dengan aku. Ia mengalihkan aku dari menangis. Aku mendengar suara berdebuk bulan ketika bersujud di bawah Arasy.” Al-Baihaqi berkata, “Hadits ini diriwayatkan oleh Ahmad bin Ibrahim al-Jili sendirian, sedang ia perawi yang majhul (tidak dikenal).” Ash-Shabuni berkata, “Ini hadits yang jalur sanad dan matannya gharib (asing), namun terkait dengan pembahasan mukjizat, hadits ini adalah hasan.” Kata “al-munaghah” maknanya adalah berdialog. “Qad naghat al-ummu shabiyyaha” berarti ibu itu telah berlaku lembut pada bayinya dan menyibukkan bayi itu dengan pembicaraan dan permainan. Di dalam kitab Fathul Bari dari kitab sirah al-Waqidi disebutkan bahwa Nabi saw. mampu berbicara di masa-masa awal beliau dilahirkan. Ibnu Sab’in dalam al-Khashaish menuturkan, “Pada masa berada dalam ayunan ibunda, beliau bergerak-gerik dengan gerak-geriknya malaikat.”
    Al-Baihaqi dan Ibnu Asakir meriwayatkan dari Ibnu Abbas. Ia berkata, “Halimah menceritakan bahwa pada saat disapih, Rasulullah saw. mampu berbicara seraya mengucapkan,
    اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا ، وَالْحَمْدُ لِلّهِ كَثِيْرًا ، وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً
    Allah Maha Besar sebesar-besarnya. Segala puji bagi Allah sebanyak-banyaknya. Maha Suci Allah di setiap pagi dan sore.
    Lalu ketika tumbuh dan berkembang, beliau keluar kemudian melihat anak-anak kecil sama bermain, maka beliau menjauhi mereka.” Dan seterusnya. Demikian diceritakan dalam kitab al-Mawahib.

    Keajaiban Hari Lahir yang Mulia

      Di antara keajaiban yang terjadi pada hari kelahiran beliau adalah cerita yang diriwayatkan oleh al-Baihaqi dan Abu Nuaim dari Hibban bin Tsabit. Katanya, “Sesungguhnya aku (saat itu) anak kecil berusia 7 atau 8 tahun. Aku memahami apa ayang aku lihat dan aku dengar. Suatu pagi seorang Yahudi tiba-tia menjerit, “Wahai kalangan Yahudi!” Orang-orang Yahudi lalu berkumkul menghampirinya. Dan aku mendengar. Mereka berkata, “Celaka kamu. Ada apa denganmu?!” Orang Yahudi itu berkata, “Bintangnya Ahmad telah terbit. Ia telah dilahirkan pada malam ini.”
    Aisyah menceritakan, “Dulu ada Yahudi tinggal di Makkah. Pada saat malam kelahiran Rasulullah saw., ia berkata, “Wahai golongan kaum Quraisy, apakah pada malam ini ada bayi lahir di antara kalian?” “Tidak tahu,” jawab mereka. Ia berkata, “Lihatlah, karena sesungguhnya pada malam ini telah dilahirkan nabi ummat ini. Di antara dua pundaknya ada alamat.” Orang Yahudi itu bersama dengan mereka lalu berangkat kepada ibunda beliau. Sang ibu lalu mengeluarkan (menunjukkan) beliau kepada mereka. Tatkala si Yahudi melihat alamat kenabian, ia jatuh pingsan. Ia berkata, “Telah lenyaplah kenabian dari Bani Israil. Wahai golongan kaum Quraisy, perhatikanlah, demi Allah, Allah akan memberikan pengaruh kepada kalian yang beritanya akan merambah bumi timur dan barat.” Hadits ini diceritakan oleh Ya’qub bin Sufyan dengan jalur sanad yang hasan, sebagaimana dituturkan oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari. Demikian disebutkan dalam kitab al-Mawahib halaman 23.

    Lailatul Maulid dan Lailatul Qadar

    Ada perselisihan pendapat mengenai waktu kelahiran beliau. Al-Hafidz al-Qasthalani mengatakan, “Pendapat yang shahih adalah kelahiran beliau terjadi pada siang hari. Dan ada yang mengatakan malam hari. Jika kita mengatakan bahwa beliau lahir pada malam hari, maka manakah di antara keduanya yang lebih afdol, Lailatul Qadar ataukah Lailatul Maulid (malam kelahiran beliau)?
    Dijawab bahwa malam kelahiran beliau lebih utama daripada Lailatul Qadar karena tiga faktor. Pertama, Lailatul Maulid adalah malam kemunculan beliau, sementara Lailatul Qadar adalah pemberian untuk beliau. Dan apa yang menjadi mulia disebabkan  zat orang yang dimuliakan karenanya, adalah lebih mulia, dibanding dengan apa yang menjadi mulia disebabkan apa yang diberikan kepadanya. Tidak ada pertentangan dalam hal ini. Maka, dalam tataran ini, Lailatul Maulid lebih utama.
    Kedua, Lailatul Qadar dimuliakan dengan turunnya para malaikat di dalamnya, sedang Lailatul Maulid dimuliakan dengan kemunculan beliau di dalamnya. Dan sosok yang karenanya Lailatul Maulid menjadi mulia, adalah lebih afdol, daripada sosok-sosok yang karena mereka Lailatul Qadar menjadi mulia, menurut pandangan yang lebih shahih lagi memuaskan. Maka, Lailatul Maulid lebih afdol.
    Ketiga, di dalam Lailatul Qadar terdapat anugerah keutamaan bagi ummat Nabi Muhammad saw., sedang di dalam Lailatul Maulid terdapat anugerah keutamaan untuk seluruh makhluk yang ada. Beliau diutus oleh Allah azza wajalla sebagai rahmat bagi alam semesta. Nikmat ini meliputi atas seluruh makhluk. Kemanfaatan Lailatul Maulid lebih luas. Karena itu, ia lebih utama. Wahai bulan, alangkah mulianya dan alangkah meruah keagungannya.
    Malam-malam bulan itu seakan-akan adalah kalung-kalung berlian. Wahai wajah, alangkah mulianya bayi yang terlahir. Maha Suci Dzat yang menjadikan hari lahir beliau sebagai musim semi bagi hati dan keelokannya sebagai keindahan.

    يَقُوْلُ لَنَا لِسَانُ الْحَالِ مِنْهُ = وَقَوْلُ الْحَقِّ يَعْذُبُ لِلسَّمِيْعِ
    فَوَجْهِي وَالزَّمَانُ وَشَهْرُ وَضْعِي = رَبِيْعٌ فِى رَبِيْعٍ فِى رَبِيْعٍ
    Realita berkata kepada kita tentang beliau. Dan ucapan yang benar terasa segar dan manis bagi pendengarnya.
    Wajahku, zaman, dan bulan kelahiranku adalah Rabi’ (musim semi), di dalam Rabi’ (Rabiul Awal), di dalam Rabi’ (Rabiul Awal).
    Demikian diterangkan dalam kitab al-Mawahib halaman 27.

    Misteri Kelahiran Nabi saw.

    Menurut pendapat yang shahih, kelahiran beliau terjadi pada bulan Rabiul Awal, bukan pada bulan Muharram, Rajab, Ramadhan, atau bulan-bulan mulia lainnya, karena sesungguhnya beliau tidak menjadi mulia dikarenakan zaman, justeru zaman menjadi mulia disebabkan beliau. Demikian pula tempat. Seandainya beliau dilahirkan pada satu bulan di bulan-bulan yang mulia tersebut niscaya disangka bahwa beliau menjadi mulia karena bulan-bulan itu. Allah ta’ala lalu menjadikan kelahiran beliau pada bulan yang lain, agar tampaklah perhatian dan pemuliaan-Nya terhadap beliau. Jikalau hari Jum’at, yang Nabi Adam terlahir di dalamnya, diistimewakan dengan satu waktu yang seorang hamba muslim tidak menjumpainya seraya memohon kebaikan kepada Allah di dalamnya kecuali Allah memenuhi permohonannya, maka apa pandanganmu terhadap waktu yang di dalamnya penghulu para nabi dilahirkan. Dan pada hari Senin, hari kelahiran beliau, Allah ta’ala tidak membuat beban-beban hukum ibadah, seperti halnya Dia membuat beban-beban hukum ibadah pada hari Jum’at, di mana Nabi Adam diciptakan di dalamnya, seperti shalat Jum’at, khutbah, dan berbagai ibadah lainnya, dalam rangka memuliakan Nabi-Nya, dengan cara meringankan beban pada umat beliau, sebagai bentuk perhatian akan keberadaan beliau. Allah ta’ala berfirman,
    وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلاَّ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ
    Dan Kami tidak mengutus engkau melainkan sebagai rahmat bagi alam semesta. (Q.S. al-Anbiya’: 107)
    Dan termasuk bagian dari rahmat itu adalah tidak adanya beban-beban hukum ibadah.

    Seputar Kisah Gharaniq

    Intisari kisah ini adalah Nabi saw. membaca rangkaian ayat,
    وَالنَّجْمِ إِذَا هَوَى
    Demi bintang ketika terbenam. (Q.S. an-Najm: 1)
    Ketika sampai pada ayat,
    أَفَرَأَيْتُمُ اللَّاتَ وَالْعُزَّى ، وَمَنَاةَ الثَّالِثَةَ الْأُخْرَى
    Maka apakah patut kamu (hai orang-orang musyrik) menganggap al-Lata dan al-Uzza, dan Manah yang ketiga, yang paling terkemudian (sebagai anak perempuan Allah)? (Q.S. an-Najm: 19-20), setan memasukkan godaan di dalam keinginan beliau, yakni di dalam tilawah beliau,
    تِلْكَ الْغَرَانِيْقُ الْعُلاَ ، وَإِنَّ شَفَاعَتَهُنَّ لَتُرْتَجَى
    Itulah dewa-dewa agung, dan sesungguhnya syafaat mereka amat diharapkan.
    Tatkala mengakhiri surat, beliau sujud dan turut bersujud pula orang-orang musyrik, karena mereka menyangkabeliau menuturkan tuhan-tuhan mereka secara baik. Lalu tersebarlah berita itu di masyarakat, setan juga turut memprovokasi, sehingga kabar itu sampai di negeri Habasyah di mana di situ adalah kaum muslimin, yakni Usman bin Madz’un dan kawan-kawan. Mereka berbicara bahwa penduduk Makkah semuanya telah memeluk Islam dan shalat bersama beliau. Kaum muslimin bisa hidup aman di Makkah. Mereka lalu bergegas pulang dari Habasyah.
    Gharaniq makna asalnya adalah jenis jantan dari burung air. Bentuk tunggalnya adalah ‘ghurnuq’ dan ‘ghirniq’. Burung itu dinamakan ‘ghurnuq’ karena putih. Ada yang mengatakan ‘ghurnuq’ adalah Kurki (burung jenjang). ‘Ghurnuq’ juga adalah pemuda yang putih nan mulus. Mereka (orang-orang kafir Quraisy) menganggap berhala-berhala mendekatkan mereka kepada Allah sekaligus bisa memberi pertolongan pada mereka. Berhala-berhala itu diserupakan dengan burung yang terbang tinggi di atas.
    Ketika orang-orang musyrik melihat kenyataannya tidak seperti mereka duga, mereka kembali pada keadaannya semula bahkan lebih keras lagi.
    Qadli Iyadh rahimahullah dalam asy-Syifa telah membicarakan kisah ini dan menganggap lemah dalilnya secara cukup dan memuaskan. Imam Fakhruddin ar-Razi, dari ringkasan tafsirnya yang aku pahami, mengatakan, “Kisah ini batil dan palsu, tidak diperkenankan menceritakannya. Allah swt. berfirman,
    وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى إِنْ هُوَ إِلاَّ وَحْيٌ يُوْحَى
    Dan tiadalah yang diucapkannya itu (al-Qur’an) menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya). (Q.S. an-Najm: 3-4)
    Allah swt. juga berfirman,
    سَنُقْرِئُكَ فَلاَ تَنْسَى
    Kami akan membacakan (al-Qur’an) kepadamu (Muhammad) maka kamu tidak akan lupa. (Q.S. al-A’la: 6)
    Imam Baihaqi mengatakan, “Kisah ini tidak meyakinkan dari segi periwayatan.” Imam Baihaqi kemudian tampak menuturkan bahwa perawi-perawi kisah ini sama dicela. Dan lagi, Imam Bukhari meriwayatkan dalam Shahihnya bahwa Nabi saw. membaca surat an-Najm dan bersujud dan ikut bersujud pula orang-orang musyrik, manusia, dan jin. Dan di dalamnya tidak ada kisah tentang Gharaniq. Bahkan, hadits ini diriwayatkan dari banyak jalur periwayatan, dan di dalamnya sama sekali tidak disebutkan mengenai kisah Gharaniq. Tidak diragukan bahwa orang yang memperkenankan Rasul terbesar boleh mengagungkan berhala, maka sungguh ia telah kufur. Jika hal itu kita perkenankan, maka hilanglah perlindungan terhadap hukum syara’ yang dibawanya. Kita akan memperkenankan setiap hukum dan syara’ ada seperti itu. Dan tidak sahlah firman Allah swt.,
    يَاأَيُّهَا الرَّسُوْلُ بَلِّغْ مَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ وَإِنْ لَمْ تَفْعَلْ فَمَا بَلَّغْتَ رِسَالَتَهُ
    Hai Rasul, sampaikan apa yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu tidak menyampaikan amanat-Nya. (Q.S. al-Maidah: 67)
    Karena sesungguhnya, tidak ada perbedaan antara praktek mengurangi wahyu dan antara menambah wahyu. Maka, dengan alasan-alasan ini, secara garis besar kita mengetahui bahwa kisah ini adalah palsu. Konon ada yang mengatakan bahwa kisah ini dipalsukan oleh kaum zindiq, sementara kisah itu tidak berdasar sama sekali.” Demikian uraian Qadli Iyadh.
    Aku berkata: “Al-Hafidz al-Asqalani mengemukakan suatu pembahasan dalam tema ini yang tidak ada faedah di dalamnya. Dan apa yang kami nukil dalam masalah ini dialah yang benar. Insya’allah ta’ala.”

    Leave a Reply

    Shoutul Haromain FM

    follow me

    VISITOR

    free counters