Tetap Terus Berjalan

    Author: Ittihad Tihad Genre: »
    Rating




    Di antara upaya yang bisa membantu agar aktivitas seorang muslim terus berjalan adalah melakukan rileksasi. Sungguh Allah ta’alaa telah menyebut Rasulullah shallallahu alaihi wasallam dengan firmanNya: “dan bahwasanya dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis,“ QS An Najm:43. Adalah Rasulullah shallallahu alaihi wasallam kadang beliau membuat orang tertawa sekaligus juga ikut tertawa. Meski begitu beliau tidak berkata kecuali yang benar. Beliau pun selalu memperhatikan dan mencari moment yang tepat untuk memberikan nasehat kepada para sahabat karena tidak menginginkan ada rasa bosan menyergap mereka. Beliau senantiasa melarang kata dan perbuatan yang keterlaluan, memaksakan diri dan cenderung memberatkan. Dan Beliau juga berlomba balap lari dengan Aisyah ra

    Hal itu karena semua orang yang memaksakan diri (mutakallif) pasti  suatu saat akan terputus (dari amalan/aktivitas) apabila melihat persoalan kekiniannya dan melupakan segala yang mungkin terjadi, masa yang panjang dan datangnya kebosanan.

    Orang barakal harus memiliki standar minimal dalam melakukan aktivitas yang ia rutinkan. Jika sedang bersemangat maka ia bisa menambah dan saat dalam kondisi lemah maka ia berusaha mempertahankan apa yang telah biasa dilakukannya.Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya agama ini kokoh maka masukilah dengan kelembutan karena sesungguhnya orang yang memaksakan diri tidak akan sampai pada tujuan dan tak akan bisa menetapkan punggungnya (tetap utuh tidak patah)” HR Bazzar[1].

    Dalam atsar sebagian sahabat berkata: [Sesungguh nafsu tekadang menghadap dan berpaling. Maka gunakan kesempatan saat ia sedang menghadap. Dan tinggalkanlah ia saat sedang berpaling. Sungguh Allah ta’alaa mencela ahli kitab dengan firmanNya: “....Dan mereka mengada-adakan rahbaniyyah, padahal kami tidak mewajibkannya kepada mereka tetapi (mereka sendirilah yang mengada-adakannya) untuk mencari keridhaan Allah, lalu mereka tidak memeliharanya dengan pemeliharaan yang semestinya...“QS al Hadid:27.]

    Seorang muslim yang terbina juga harus menjauh dari pergaulan yang tidak berguna dengan sesama manusia karena hal itu menyibukkan hati dan menyia-nyiakan waktu sehingga melalaikan hal-hal yang semestinya lebih penting. Akan lebih baik jika seorang muslim yang terbina menjadikan bergaul dengan manusia seperti layaknya kebutuhan makan siang dan makan malam. Artinya bergaul dengan manusia cukup dilakukan sekedar kebutuhan. Hal ini tentu saja akan lebih mengenakkan tubuh dan hati.

    Barang siapa mengerti kadar kecukupan dirinya terkait penghidupan dan penjagaan agamanya maka lebih utama baginya mengambil sekedar kebutuhan akan pergaulan dengan tetap memelihara iltizamat individu dan jamaah serta hak-hak kaum muslimin seperti mengucap dan menjawab salam, menjenguk orang sakit, menghadiri jenazah, mengajak mereka kepada Allah semaksimalnya, mengajarkan kepada mereka apa yang mereka butuhkan dan memberikan manfaat kepada mereka sesuatu yang diharapkan bisa menjadikan mereka semakin baik dll.Allah berfirman: “Katakanlah: "Tiap-tiap orang berbuat menurut keadaannya masing-masing". Maka Tuhanmu lebih mengetahui siapa yang lebih benar jalannya.“QS al Isro:84.

    والله يتولي الجميع برعايته

    [1] 1/100

    Leave a Reply

    Shoutul Haromain FM

    follow me

    VISITOR

    free counters